Iklan

Mesin Motor Mbrebet Karena Cop Busi Oblak…. Kenali Gejalanya….

cop busi

Sebagai pemilik kendaraan bermotor boleh saja kita pasrah pada bengkel untuk perawatan motor ataupun mobil kita. Namun tentu saja sebagai pemilik, fn merasa perlu untuk mempelajari apa-apa yang terjadi pada kendaraan kesayangan kita. Memang akan tanpa masalah jika kendaraan berumur muda, namun jika sudah berusia lanjut tentu saja akan ada aja masalah yang datang. Itulah mengapa fn merasa perlu untuk memahami dan memonitoring apa yang terjadi pada motor.

Fn beberapa hari lalu meminjam motor dari seorang teman. Motor tersebut kebetulan Pulsar 135, yang juga secara kapasitas sama dengan bluemx. Sebelumnya memang tidak ada masalah pada pulsar 135, dengan mudah bisa dihidupkan meskipun dengan starter engkol karena accu nya sudah lemah. Awalnya mencoba melakukan try error pada karburator mikuni vm26 KW milik rx-king yang sudah terpasang di pulsar 135 tersebut untuk dipasangkan ke BlueMX namun gejala brebet yang berarti perlu jetting ulang memupuskan keinginan fn untuk berlanjut mencobanya.

Masalah timbul kala karbu VM26 fn pasang kembali pada Pulsar 135. Lha kok gejalanya juga sama dengan bluemx brebet. Namun bedanya mbrebet pada pulsar 135 terbilang singkat sehingga mesin pun susah dinyalakan. Nggak terfikirkan jika komponen lainnya yang bermasalah… fn konsultasikan dengan teman pemilik Pulsar 135 tersebut dan kemudian disampaikan ke mekanik langganannya… mekanik berasumsi jika karet manifold yang terpasang memang cukup getas dan kemungkinan besar itulah masalahnya.

Cek berlanjut.. fn bongkar dan memastikan karet tersebut tidak sampai pecah sehingga memungkinkan udara ilegal masuk ke saluran karburator. Kini saat nya starter motor.. lha kok sama saja ya. Waduh ada yang g beres nih pikir fn yang berusaha mencari sendiri penyebabnya. Tanpa disengaja saat fn mengutak-atik karburator sempat menyentuh kabel busi… saat fn nyalakan ternyata menyala normal. Namun saat di gas di rpm tinggi kembali mati… utak atik kabel busi nyala normal kembali. Coba cek rpm tinggi juga normal… gini giliran uji coba kabel busi fn goyang dengan tangan yang terlebih dahulu dilapis kain tebal (*biar nggak nyetrum brosis….. ^_^ ) ternyata mesin mati kembali. Yah sudahlah… rupanya biang masalahnya ada pada cop busi yang longgar…. sehingga menyaluran listrik dari koil ke busi tidak berlangsung sempurna.

Karena geregetan dengan kondisi cop busi yang oblak tersebut, fn putuskan membeli cop busi baru. Cari-cari cop busi kok harganya 30ribuan keatas yang berlabel aftermarket. Akhirnya pilihan jatuh pada cop busi OEM motor honda seharga 17 ribuan. Lumayanlah…. setelah kembali ke rumah baru fn ganti tuh cop busi yang oblak dengan yang baru. Hasilnya sempurna… mesin motor tidak lagi mengalami gejala mbrebet. Tentunya sebuah pengalaman menjengkelkan yang sekaligus berharga hehe… (~fn)

_______________

Related Post :

Iklan

About motomaxone.com

Just a Simple Life

Posted on Juni 10, 2015, in Otomotif and tagged , , , , , . Bookmark the permalink. 3 Komentar.

  1. Dyonisius Misi

    kalo motor lawang langsung di-ubet-ke wae kabel busi ke kepala busi nya

Tinggalkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: